Oleh: kang Ja'far | 4 April 2017

Sholawat Badar

H Muammar ZA – Shalawat Badar (Full Album)

youtube.png

H Muammar ZA – Shalawat Badar (Full Album)

H Muammar ZA – Shalawat Badar (Full Album) © 2015 VMC Music Entertainment.

Bagi kalangan Nahdlatul Ulama (NU), sholawat badar bukanlah sebuah pujian yang asing. Sholawat badar ini, telah menjadi semacam nyanyian wajib bagi kaum Nahdliyin.
Sholawat Badar adalah rangkaian sholawat berisikan tawassul dengan nama Allah, dan junjungan Nabi Muhammad S.A.W, serta para mujahidin, wabilkhusus para pejuang Badar. Sholawat ini adalah hasil karya, atau diciptakan oleh Kyai Ali Manshur, yang merupakan cucu KH. Muhammad Shiddiq, Jember.
Oleh itu, Kyai ‘Ali Manshur adalah anak saudara atau keponakan KH. Ahmad Qusssyairi, ulama besar dan pengarang kitab “”Tanwir al-Hija” yang telah disyarahkan dengan judul “Inarat ad-Duja“oleh ulama terkemuka Haramain, Sayyid ‘Alawi bin ‘Abbas bin ‘Abdul ‘Aziz al-Maliki al-Hasani.

Sejarah Sholawat Badar

Dikisahkan, karya agung ini ditulis oleh Kyai ‘Ali Manshur sekitar tahun 1960, tatkala umat Islam Indonesia resah menghadapi rangkaian fitnah yang dilakukan oleh Partai Komunis Indonesia (PKI).
Waktu itu, Kiyai ‘Ali adalah Kepala Kantor Departemen Agama Banyuwangi, yang sekaligus juga menjadi Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama di Banyuwangi.
Keadaan politik yang kacau, dan kebejatan PKI yang membunuh banyak Kyai, menyebabkan hati Kiyai ‘Ali, yang memang mahir membuat syair ‘Arab sejak nyantri di Pesantren Lirboyo Kediri, untuk menulis satu karangan sebagai sarana bermunajat memohon bantuan Allah SWT.
Dalam keadaan sedemikian, Kiyai ‘Ali tertidur dan dalam tidurnya beliau bermimpi didatangi manusia-manusia berjubah putih – hijau, dan dalam malam yang sama juga, isteri beliau bermimpi berjumpa dengan Nabi Muhammad SAW.
Atas mimpinya itu, Kiyai ‘Ali langsung menemui abib Hadi al-Haddar Banyuwangi pada siang harinya. Beliau menceritakan kisah mimpinya tersebut. Habib Hadi menyatakan bahawa manusia-manusia berjubah dalam mimpi tersebut adalah para ahli Badar.
Mendengar penjelasan Habib yang mulia tersebut, Kyai ‘Ali semakin bertekad untuk mengarang sebuah syair yang ada kaitan dengan para pejuang Badar tersebut. Malam berikutnya, Kyai ‘Ali memegang pena-nya untuk menulis karya yang dikemudian hari dikenal sebagai “Sholawat al-Badriyyah” atau “Sholawat Badar“.

Kejadian Aneh

Keesokan harinya, terjadilah peristiwa aneh yang dialami Kyai ‘Ali Manshur. Orang-orang di kampung mendatangi rumah Kyai ‘Ali dengan membawa beras dan bahan makanan lainnya.
Mereka menceritakan kepada beliau, bahwa pagi-pagi sekali mereka telah didatangi orang berjubah putih menyuruh mereka pergi ke rumah Kyai ‘Ali, untuk membantunya karena satu kenduri akan diadakan di rumahnya.
Itulah sebabnya mereka datang dengan membawa bahan makanan tersebut menurut kemampuan masing-masing. Anehnya lagi, Kyai ‘Ali tidak mengenal orang-orang yang membantu mempersiapkan kenduri pada malam berikutnya.
Menjelang keesokan pagi, serombongan habaib yang diketuai oleh Habib ‘Ali bin ‘Abdur Rahman al-Habsyi Kwitang, tiba-tiba datang ke rumah Kiyai ‘Ali. Tidak tergambar kegembiraan Kiyai ‘Ali menerima tetamu istimewanya tersebut.
Setelah saling bertanya kabar, tiba-tiba Habib ‘Ali Kwitang bertanya mengenai syair yang ditulis oleh Kiyai ‘Ali tersebut. Tentu sahaja Kiyai ‘Ali terkejut kerana hasil karyanya itu hanya diketahuinya dirinya seorang, dan belum dimaklumkan kepada sesiapa pun.
Tapi beliau mengetahui, ini adalah satu kekeramatan Habib ‘Ali yang terkenal sebagai waliyullah itu. Lalu tanpa lengah, Kiyai ‘Ali Manshur mengambil helaian kertas karangannya tersebut lalu membacanya di hadapan para hadirin dengan suaranya yang lantang dan merdu.
Para hadirin dan habaib mendengarnya dengan khusyuk sambil menitiskan air mata kerana terharu. Setelah selesai dibacakan Sholawat Badar oleh Kiyai ‘Ali, Habib ‘Ali menyeru agar Sholawat Badar dijadikan sarana bermunajat dalam menghadapi fitnah PKI.
”Ya akhi , mari kita perangi genjer –genjer PKI itu dengan sahalawat Badar!” kata Habib Ali kwitang mantap. Setelah itu, Habib Ali kwitang memimpin doa, lalu rombongan itu memohon diri. Maka sejak saat itu masyhurlah karya Kiyai ‘Ali tersebut.
Selanjutnya, untuk mempopulerkan shalawat badar , Habib ‘Ali Kwitang telah mengundang para ulama dan habaib ke Kwitang, termasuk Kyai ‘Ali Manshur bersama pamannya KH. Ahmad Qusyairi. Dalam pertemuan tersebut, Kyai ‘Ali sekali lagi diminta untuk mengumandangkan Sholawat al-Badriyyah gubahannya itu.
Maka bertambah masyhur dan tersebar luas Sholawat Badar ini dalam masyarakat serta menjadi bacaan popular dalam majlis-majlis ta’lim dan pertemuan, hingga saat ini.

Sepenggal Riwayat Kyai Ali Manshur

Kyai Ali Manshur dilahirkan di Jember 4 Ramadhan 1340 H/23 Maret 1921 M, dari pasangan K. Manshur bin KH. M. Shiddiq Jember dan Shofiyah binti KH. Basyar dari Tuban.
KH Raden Muhammad Ali bin Manshur termasuk dalam keluarga besar as-Shiddiqi. Kakeknya yang bernama KH M. Shiddiq (Jember), adalah seorang ulama yang menu-runkan ulama-ulama besar seperti KH A. Qusyairi, KH Ahmad Shiddiq, KH Mahfuzh Shiddiq, KH A. Hamid Wijaya, KH. Abdul Hamid (mBah Hamid Pasuruan), KH Yusuf Muhammad, dll. Beliau masih keturunan mBah Sambu Lasem (Pangeran sayyid M. Syihabuddin Digdoningrat) bin sayyid M. Hasyim bin Sayyid Abdurrahman Basyaiban (Sultan Mangkunegara III).
Masa kecil KH M. Ali Mansur dihabiskan di Tuban. Setelah tamat belajar di MI Makam Agung Tuban, beliau mondok di beberapa pesantren besar, antara pesantren Termas Pacitan, pesantren di Lasem (asuhan mBah Makshum), lalu pesantren Lirboyo Kediri. Di Lirboyo ini, beliau kelihatan bakatnya dalam penguasaan ilmu ‘arudh dan qowafi (dasar-dasar ilmu membuat syair berbahasa arab).
Lepas dari pesantren, beliau pulang ke Tuban lalu bergabung dengan GPII (Gerakan Pemuda Islam Indonesia) dan masuk laskar Hizbullah. Paska kemerdekaan, beliau hijrah ke beberapa kota : Besuki, Sumbawa, lalu Bali. Di Bali ini beliau jadi ketua Cabang NU dan diangkat jadi anggota konstituante dari NU.
Sebelum wafat di Tuban, beliau menetap di Banyuwangi tahun 1962. Di kota ini beliau jadi ketua cabang partai NU, dan banyak terli-bat dengan intrik politik menentang PKI dan PNI. Sholawat Badar yang beliau gubah dipo-pulerkan ke berbagai wilayah untuk menan-dingi lagu himne PKI “Genjer-genjer” dan untuk membangkitkan semangat juang melawan PKI, sampai akhirnya PKI dapat ditumpas pada tahun 1965.
Demikian sekilas kisah sholawat badar. Semoga Allah SWT memberikan sebaik-baik ganjaran dan balasan buat pengarang sholawat badar serta para habaib tersebut….. al-Fatihah..
(Sumber: barokalloh.com, santri.net)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: