Pilih NU ‘Diskon’

Suatu hari, di bulan Ramadan, Gus Dur bersama seorang kiai lain (kiai Asrowi) pernah diundang ke kediaman mantan presiden Soeharto untuk buka bersama.
Setelah buka, kemudian salat Maghrib berjamaah. Setelah minum kopi, teh dan makan, terjadilah dialog antara Soeharto dan Gus Dur.
Soeharto : “Gus Dur sampai malam di sini?” Continue reading “Pilih NU ‘Diskon’”

Iklan

Kumpulan humor Gus Dur


Selain sisi intelektual tinggi dalam agama, perjuangan keadilan dan kebenaran, penegakan demokrasi dalam bingkai NKRI dan ‘memelihara’ pluralisme nusantara, Gus Dur dikenal sebagai sosok humoris.
Frasa ‘begitu aja kok repot’ Gus Dur menjadi bagian ‘joke’ sekaligus ciri khas Gus Dur. Gus Dur adalah orang yang banyak humor. Saat berbicara, dia selalu menyelipkan joke, cerita lucu, yang membuat pendengarnya tertawa. Joke-jokenya itu disukai oleh banyak tokoh dunia. Salah satu alasan utama mengapa Gus Dur humoris karena dengan berhumor, pikiran menjadi sehat.
“Gus, kok suka humor terus sih?” tanya seorang yang kagum karena humor Gus Dur selalu berganti-ganti. “Di pesantren, humor itu jadi kegiatan sehari-hari,” jelasnya.
“Dengan lelucon, kita bisa sejenak melupakan kesulitan hidup. Dengan humor, pikiran kita jadi sehat,” sambungnya. (Gusdur.net, akses 31 Des 2009)
Mengenang jasa dan perjuangannya, berikut saya kumpulkan anekdok-anekdok humoris Gus Dur yang saya ambil dari Gusdur.net dan beberapa sumber di internet. Continue reading “Kumpulan humor Gus Dur”

Fakta ilmiah kenapa Lailatul Qodar lebih mulia dari 1000 bulan

Banyak artikel yang membahas tentang kemuliaan Lailatul Qodar. Artikel yang saya temukan saat “googling” ini dapat diibaratkan sebuah “skrup kecil” pada sebuah mobil. Jadi tidak ada salahnya jika saya suguhkan untuk pembaca sebagai bahan kajian.

langsung ke tkp : ….

Ini ada artikel bagus, tentang Lailatul Qadar yang bersumber dari karya Rajendra Kartawiria, Quranic Quotient Centre. Sebagian isi buku ini kemudian dipublikasikan di internet oleh Aulia Muttaqin dan beberapa sumber lainnya.

Manfaatkan malam Ramadhan untuk memperluas ilmu dan membangun keyakinan

Mengapa Ramadhan?

Dalam Islam kita mengenal adanya 4 bulan suci, yaitu Dzulka’idah, Dzulhijjah, Muharram dan Rajab. Ramadhan yang berarti panas pun tidak termasuk sebagai bulan suci. Mengapa Ramadhan dipilih untuk puasa sebulan penuh?

lq-matahari2

Dalam ilmu astronomi, Radiasi Matahari memiliki siklus 11 tahunan. Tahun 2007 sendiri merupakan akhir dari siklus ke 23 sejak pengamatan pertama pada abad 18.

lq-grafik

Bumi dilindungi Magnestosphere, sehingga dampak badai radiasi bukan terjadi pada sisi bumi yang menghadap matahari (siang hari).

lq-magnetosphere

Continue reading “Fakta ilmiah kenapa Lailatul Qodar lebih mulia dari 1000 bulan”

27 kisah Abunawas (file PDF)

anda penggemar cerita abunawas????  anda dapat unduh kumpulan cerita (satu buku dalam bentuk PDF) di sini

Daftar Isi
1. Pesan Bagi Para Hakim
2. Abu Nawas Mendemo Tuan Kadi
3. Membalas Perbuatan Raja
4. Mengecoh Raja
5. Debat Kusir Tentang Ayam
6. Mengecoh Monyet Sirkus
7. Pekerjaan Yang Mustahil
8. Botol Ajaib
9. Ibu Sejati
10.Hadiah Bagi Tebakan Jitu
11. Pintu Akhirat
12. Tetap Bisa Cari Solusi
13.Menipu Tuhan
14. Raja Dijadikan Budak
15.Abu Nawas Mati
16.Taruhan Yang Berbahaya
17.Ketenangan Hati
18. Manusia Bertelur
19. Peringatan Aneh
20.Asmara Memang Aneh
21. Cara Memilih Jalan
22. Strategi Maling
23.Menjebak Pencuri
24. Tipu dibalas Tipu
25. Tugas Yang Mustahil
26. Orang-orang Kanibal
27. Lolos Dari Maut

kita = keledai ?????

Ada salah satu tulisan gus mus yang menggelitik kita, sehingga perlu disebarluaskan. Inilah selengkapnya:

Timur Lenk menghadiahi Nasrudin seekor keledai. Nasrudin menerimanya dengan senang hati. Tetapi Timur Lenk berkata, “Ajari keledai itu membaca. Dalam dua minggu, datanglah kembali ke mari, dan kita lihat hasilnya.”

Nasrudin berlalu, dan dua minggu kemudian ia kembali ke istana. Tanpa banyak bicara, Timur Lenk menunjuk ke sebuah buku besar. Nasrudin menggiring keledainya ke buku itu, dan membuka sampulnya.

Si keledai menatap buku itu, dan tak lama mulai membalik halamannya dengan lidahnya. Terus menerus, dibaliknya setiap halaman sampai ke halaman akhir. Setelah itu, si keledai menatap Nasrudin. “Demikianlah,” kata Nasrudin, “Keledaiku sudah bisa membaca.” Timur Lenk mulai menginterogasi, “Bagaimana caramu mengajari dia membaca ?”

Nasrudin berkisah,”Sesampainya di rumah, aku siapkan lembaran-lembaran besar mirip buku, dan aku sisipkan biji-biji gandum di dalamnya. Keledai itu harus belajar membalik-balik halaman untuk bisa makan biji-biji gandum itu, sampai ia terlatih betul untuk membalik-balik halaman buku dengan benar.” “Tapi,” tukas Timur Lenk tidak puas,”Bukankah ia tidak mengerti apa yang dibacanya ?”

Nasrudin menjawab,”Memang demikianlah cara keledai membaca; hanya membalik-balik halaman tanpa mengerti isinya. Kalau kita membuka-buka buku tanpa mengerti isinya, berarti kita setolol keledai, bukan ?”

sumber: http://www.gusmus.net/page.php?mod=dinamis&sub=3&id=1034